Catatan

Tunjukkan catatan dari November, 2011

aku masih di sini

aku masih di sini
mencari erti kehidupan
menyusun langkah demi langkah
untuk masa depan yang tak pasti

aku masih di sini
sedangakan rakan rakan ku
asyik mengatur langkah demi langkah
untuk mencapai kejayaan yang dihajati

aku masih di sini
menanti suatu bisikan
untuk menyemarakkan semangat ku
yang hampir terpadam keranamu

aku masih di sini
sedangkan dirimu disana
terbujur kaku diperbaringan
menanti saat untuk dikuburkan

aku masih di sini
namun sekadar jasadku sahaja
semangatku turut serta bersamamu

yang pasti aku harus bangun
bangun dari khayalan ini
meneruskan sisa kehidupan ini
walaupun engkau tiada disisi

engkau telah pergi
pergi menemui penciptamu
ajal mu telah sampai
yang pasti aku masih di sini

aku masih tidak mengerti

aku masih tidak mengerti
tentang kehidupan ini
adakalanya gembira
adakala duka datang bertandang

aku masih tidak mengerti
tentang erti persahabatan
adakalanya terasa diperlukan
adakalanya terasa diri disisihkan

aku masih tidak mengerti
tentang erti kejujuran yang sebenar
adakalanya ia lahir dari hati yang ikhlas
adakalanya ia sekadar untuk dipermainkan

aku masih tidak mengerti
tentang erti kata kata mereka
adakalanya aku dipuja dan dipuji
adakalanya aku di caci dan dihina

aku masih tidak menegerti
tentang erti semua ini
adakalanya aku temui jawapanya
adakalanya aku hilang arah
untuk mengerti akan segalanya

.......cebisan rasa

Entahlah aku tidak tahu mana silapnya...
Kenapa aku terasa diri ini dipinggirkan...
Selepas malam itu...
Paginya sungguh indah...
Kusangka cerianya hingga ke petang...
Namun sangkaan ku meleset...

Adakah ini realiti kehidupan...
Selepas cinta termetri di malam hari?
Adakah ini realiti alam perkahwinan?

Tiada lagi gelak mesra...
Tiada lagi ungkapan manis penyedap hati...
Ungkapan memuji aku bagaikan bidadari yg turun dari langit...
Tiada lagi gurauan senda...
Cumbu cumbuan yang menaikkan rasa berahi...

Aku keliru...
Aku bingung...
Adakah ini yang dinamakan cinta?
Adakah ini yang dinamakan kasih?
Kenapa segala keindahan dan kebahagian semasa mula mula itu tidak berpanjangan?
Kenapa segala ayat mengayat hilang begitu sahaja?
Perlukah ia berakhir selepas malam pertama?
Adakah yang tinggal hanya sekadar kenangan?
Adakah yang tinggal hanyala komitmen dan tanggungjawab?

Sayang...
Sesungguhnya aku bingung...
Bingung dgn apa yg kulalui...
Hati ini begitu rindu denganmu...
Telinga ku rindu dgn gurauan dan kata kata manis…

mampukah aku

insan kerdil yang tak punya apa...
Mahu berjalan beriringan dengannya...

Dia lelaki hebat...
Senyumannya mampu membuat hatiku tenang...
Gurau sendanya mampu membuatku tersenyum...
Kata-katanya mampu membuatku kembali bersemangat...
Nasihatnya mampu menyedarkan diriku yang alpa...

Layakkah aku...
Untuk aku berjalan seiringan dengannya...
Sedangkan wajahku tidak setenang air di kali...
Untuk aku bergurau dan bermanja dengannya...
Sedangkan aku kaku bagaikan tembok berlin...
Untuk aku berbicara dengannya...
Sedangkan aku begitu sugul tak bererti...
Untuk aku untuk menerima nasihatnya....
Sedangkan aku degil bagai mencurah air ke daun keladi...

Mampukah aku...
Mengisi kekosongan sepi hati seorang perindu...
Memberikan kebahagian kepada hati seorang lelaki yang sayu...

Demi sebuah ikatan...
Akanku berusaha untuk mengisi kekosongan hatinya...
Akanku limpahkan kasih sayang ku kepadanya...
Akanku semai benih kemesraan dalam perhubungan...
Akanku sulami gurau senda demi kebahagiaannya...

Namun jauh di sudut hatiku…

begitu pantas

begitu pantas
begitu pantas kau menyatakannya
aku masih ingat lagi ketika dan saat itu
dengan sahaja kau mengutarakan
isi hati yang terpendam padaku

begitu pantas
begitu pantas kau menyuarakan
masih segar dalam ingatan
bait bait kata yang terungkap
menjelaskan isi hati mu

begitu pantas
begitu pantas kau menyelami hatimu
masih terasa keikhlasan yang kau hulurkan
keakraban dan gelak senda tawa mu
menandakan persafahaman antara kita

aku begitu bahagia
walau jauh di sudut hati ku
aku begitu trauma dan phobia
trauma ia hanya la sementara
phobia ia hanya sebentar cuma

aku begitu yakin
dengan keikhlasan yang terpancar
ditambah kata kata jujur itu
aku padam keraguan ku
aku lenyapkan was was ku

namun kini......
belum pun sepurnama aku berlalu pergi
belum pun kering talam yang ku tinggalkan
belum pun bercambah benih yang kusemai
belum pun basah bumi di timpa hujan

begitu pantas kau berubah...
seakan tiada apa yang berlaku
seakan tiada apa yang diungkapkan
seakan tiada apa yang termetrai

begitu pantas kau melupakan....
aku cuba…

kerinduan

rindu
ntah darimana
perasaan itu datang bertamu
diruang hatiku

rindu
walaupun tidak pernah bertemu
namun pertemuan selama 3 hari itu
cukup untuk membuat aku kerinduan

rindu....
baru semalam aku berada disisimu
baru semalam aku sujud dibumimu
namun kini hatiku amat merinduimu

rindu
aku begitu rindu padamu
rindu pada suasana itu
walaupun sementara cuma
namun cukup untuk terpahat disanubariku

rindu
aku amat rindu suasana itu
tenang walaupun sesekali kedengaran tangisan keinsafan
aman walaupun sesekali kedengaran suara anak kecil
nyaman walaupun sesekali bahang panas terasa

rindu
aku rindu untuk mengunjungi makam mu (ya Rasulullah)
aku rindu untuk sujud diraudah mu
aku rindu untuk berada didalam masjid nabawi
aku rindu untuk berpijak di bumi madinah
meskipun baru semalam aku meninggalkannya

semoga kerinduan ku berterusan
doa ku moga satu hari nanti
aku akan kembali untuk mengubat kerinduan itu

** sehari selepas sampai di mekah

penantian

di kedinginan malam angin bertiup lembut menyapa pipiku
aku tidak pasti...
apa lagi yang harus kulakukan
air mataku telah kekeringan
menangis siang dan malam
hatiku juga telah hancur
ku mamah sendiri
telah ku panjatkan doa pada yang Maha Esa
setiap detik dan saat tanpa henti

ntah mana silapya
penantian ku masih tiada kesudahhanya
apa yang ku nanti masih tidak menjelma
hati kecil sering bertanya
namun aku tidak pasti jawapannya
bilakah penderitaan ini bakal berakhir

ayah.....
pulanglah kepangkuan kami
akhirilah penantian kami
padamkanlah penderitaan kami
pulangla...
ibu sedang tenat
dia amat memerlukanmu disaat ini

ayah....
pulanglah.....
kami masih mengharapkan kepulanganmu
lupakan lah kisah lalu
kami amat memerlukanmu
lupakan lah kisah silam yang menghantuimu

pulanglah...
seandainya bukan untuk ku
tapi pulanglah demi ibu
yang telah banyak berkorban untuk mu
pulanglah
tamatkan lah penderitaan ibu
akhirilah penantiannya