Sunday, November 16, 2014

Gaji tak cukup

Posted by Lynn Yamin at 8:54 AM 0 comments
Selalu terbaca kat facebook atau mana2 lah
Iklan atau statement yg berbunyi lebih kurang macam ni "gaji RM2000 sebulan tak cukup? Ingin lebih sertai kami - anda akan dapat 3-4k sebulan"

Sejauh mana kebenaran ayat tersebut? Adakah benar sekiranya gaji yang kita terima sekarang RM2000 tidak cukup, dengan mendapat gaji RM3000 ia akan cukup. Anda pasti?

Ditambah pula dgn statement mudah hanya perlu sertai kami atau mungkin hanya perlu 2-3jam sehari atau hanya dgn facebook atau berada dirumah didepan PC dan sebagainya..
Waaahhh mudah sungguh tp kenapa agaknya pejabat2 masih lagi di penuhi oleh mereka bekerja? 

Secara sedar atau tidak iklan/statement ini memberi gambaran betapa mudahnya untuk dapat duit, inilah yg kita sogok pada generasi muda jadi tidak salah kalau mereka beranggapan mudah dapat duit duduk rumah je boleh dapat 2-3ribu

Tidak dinafikan kini ramai usahawan internet yg menjana income ribuan malah mungkin puluhan ribu.. Tapi mereka juga berkerja dan berusaha ke arah itu. Tiada jalan mudah untuk senang dan berjaya.

Tapi bukan itu persoalan yg ingin sya kongsikan- saya ingin sentuh berkaitan CUKUP atau TIDAK CUKUP.

Kalau anda pernah mendengar atau ikuti seminar pakar pengurusan wang pasti mereka akan kata 
Gaji RM2000 sebulan tidak cukup bukan kerana jumlah tersebut tidak cukup, tapi ia tidak cukup kerana anda berbelanja melebihi dari jumlah yang sepatutnya.

Dan mungkin anda pernah dengar statement atau peribahasa 
"Lagi besar periuknya, lagi banyaklah keraknya" . Ia sering merujuk kepada lagi besar gaji (income/pendapatan) lagi banyak la hutangnya! 

Sesungguhnya itulah hakikatnya, kerana kita adalah manusia yang dicipta dengan perasaan(nafsu) kepada kebendaan.

Tiada niat saya untuk menafikan hak anda untuk mencari duit / pendapatan lebih dari apa yang anda miliki atau terima sekarang. Cuma apa yg nak sy katakan di sini adalah memiliki lebih dari apa yang anda terima sekarang belum tentu menyelesaikan masalah anda! BELUM tentu ia akan cukup.
Selagi anda tidak menguruskan kewangan anda dengan baik selagi itu apa yg anda terima tidak akan cukup. 

Dan sebagai ISLAM ...paling penting adalah nawaitu kita dalam mencari rezeki... Jangan sesekali memasang niat aku nk cari duit untuk beli keta besar , rumah besar atau barang jenama..Tidak dinafikan kita mencari duit untuk keperluan seperti rumah, kerta dan lain2. Kalau itulah niat kita itulah yg kita dapat (dengan limpah kurnia rezeki dari Allah)... Kemudian apa? Adakah kita rasa puas? Sebagai manusia kita tidak akan tasa puas sbb tu apa yg kita dapat tak cukup ...
Oleh itu marilah kita sama-sama perbetulkan niat mencari rezeki kerana Allah, moga dapat rezeki yg boleh menanggun keluarga serta membantu org di sekeliling. (Peringatan untuk diri sendiri)
Terutama bagi yg berniaga .. 
Berniagalah dengan niat kerana Allah, moga dimurahkan rezeki dan moga dapat membantu orang disekeliling kita... Bukan semata mata untung, dan ingin buktikan pada org aku boleh berjaya. 

Apapun yg saya ingin kongsikan...
-hanya kita yang mampu mengubah diri dan nasib kita
-untuk berubah kita perlu ILMU & USAHA
-untuk berjaya NIAT & MATLAMAT kena betul

Sy doakan semoga kita semua berjaya dalam apa sahaja yg kita ceburi, usahakan dan lakukan innshaallah 

والله أعلمُ بالـصـواب

Tuesday, November 11, 2014

BULI

Posted by Lynn Yamin at 11:11 PM 0 comments
Beberapa minggu lalu kita digemparkan dengan kes seorang pelajar yang dipukul oleh beberapa pelajar lain sehingga mengakibatkan kecederaan yang teruk. Kemudian berita ini di perhangatkan lagi dengan tersebarnya video yang menjadi viral, kononnya ia adalah rakaman kejadian tersebut.
Kejadian dilaporkan berlaku di  MRSM Balik Pulau.

Untuk pengetahuan anda video klip tersebut bukan berlaku di MRSM Balik Pulau, Presiden Bekas Pelajar MRSM Balik Pulau telah pun membuat satu laporan polis untuk menafikan fakta penyebaran video tersebut.

Kejadian ini di kenali sebagai “buli”, di mana pelajar senior atau yang lebih kuat akan memukul pelajar yang lebih muda atau lemah. Bulu tidak hanya tertumpu dengan kegiatan lasak seperti “memukul” sahaja, malah mengarahkan seseorang secara paksa untuk melakukan sesuatu  yang tidak sepatutnya juga di kira “buli”, sebagai contoh membasuh baju pelajar senior, meniup lampu, mengira batu dijalanan, atau mungkin minum air rendaman baju.

Kesan daripada kejadian buli ini bergantung sejauh mana tahap buli tersebut dan sejauh mana penerimaan mangsa buli. Adakalanya buli boleh meninggalkan kenangan manis yang bakal diceritakan kepada anak-anak, apabila mengenang nostalgia semasa kecil. Dan buli juga boleh menyebabkan seseorang itu bangun dan berazam untuk tidak menjadi mangsa buli lagi. Itu kesan positifm tapi bagaimana kalau ia meninggalkan kesan negatif seperti kemurungan, kurang kepercayaan diri dan lebih teruk meninggalkan trauma kepada mangsa buli.


Sewaktu kejadian ini sedang hangat diperkatakan ramai yang menyalahkan pihak sekolah yang terlibat, malah tidak kurang yang melontarkan tomahan kepada pengetua. Saya terbaca satu komen “tu lah saya tak hantar anak saya ke MRSM, sebab ada anasir negatif”.  Begitu mudah manusia merumuskan sesuatu hanya dengan satu kejadian, lupakah anda ANGKASAWAN MALAYSIA yang pertama juga pelajar MRSM.  Malah banyak lagi tokoh-tokoh yang berjaya, yang berbakti kepada Negara & Masyarakat  merupakan pelajar MRSM , artis yang popular Neelofa juga pelajar MRSM. Kata-kata itu turut mnguris perasaan saya, selaku bekas pelajar MRSM, apatah lagi saya merupakan bekas pelajar MRSM Balik Pulau SPM 97.

Ketahuilah kejadian BULI bukan hanya berlaku di sekolah berasrama, ia juga berlaku di sekolah harian. Malah BULI boleh berlaku di mana sahaja, di tempat kerja; staff baru di arahkan membuat salinan dokumen berpuluh-puluh salinan walaupun sebenarnya itu bukan tugas dia, di rumah; abang atau kakak membuli adik, di jalan raya, atau mungkin di antara majikan. Malah kucing juga turut jadi mangsa buli manusia yang tidak bertanggungjawab!

Sebagai seorang yang pernah belajar di sekolah ASRAMA, Alhamdulillah saya bersyukur saya tidak pernah dibuli jauh sekali membuli. Sesungguhnya saya tidak faham kenapa orang suka membuli, dan lebih mengelirukan apabila mereka mengatakan membuli memberi mereka satu kepuasan.

Sebagai ISLAM kita percaya pada dosa dan pahala, membuli atau mengkasari orang sudah pastilah ia berdosa.  ALLAH juga menyatakan setiap yang kita lakukan pasti ada balasanya, harini anda buli orang anda rasa puas, bagaimana pula jika suatu hari nanti kalau anak atau keluarga anda dibuli? Adakah anda akan rasa puas?

Mangsa buli biasanya akan trauma dan berdendam, dan mencari kesempatan untuk membalasnya pada orang lain. Jika itu berlaku, maka akan ada mangsa buli baru, yang bakal mencari peluang untuk membuli. Kitaran ini akan berterusan. Untuk menghindarkan kejadian ini berlaku, kita perlu menghentikannya. Bagaimana? Menurut kajian mereka yang suka membuli biasanya kurang kasih sayang dan inginkan perhatian, perbuatan membuli adalah cara mereka menarik perhatian orang kepada mereka.  Oleh itu jom kita sama-sama semaikan kasih sayang dan curahkan perhatian kepada mereka disekeliling kita untuk hindarkan perkara buli. Innshaallah.



 

double why Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review